Sepak Bola Perguruan Tinggi – Mengevaluasi Tiga Pelatih Tahun Pertama – Saban, Erickson, dan Dantonio – Bagian 1

Pada awal musim sepak bola perguruan tinggi 2007, saya mengidentifikasi tiga pelatih tahun pertama yang cakap dan berpengalaman yang dibawa untuk menyelamatkan program bermasalah – Nick Saban di Alabama, Dennis Erickson di Arizona State, dan Mark Dantonio di Michigan State. Sejak musim reguler berakhir, kini saatnya mengevaluasi performa mereka.

Saya membuat sistem fun88 untuk melakukannya. Dasarnya adalah statistik tim musim reguler NCAA aktual untuk 5 kategori ofensif utama dan 5 kategori defensif utama. Ini adalah Scoring Offense, Total Offense, Rushing Offense, Passing Offense, Pass Efficiency Offense, Scoring Defense, Total Defense, Rushing Defense, Pass Defense dan Pass Efficiency Defense.

Nilai numerik (1 sampai 5) kemudian ditetapkan untuk 119 sekolah Divisi 1A. 10 Besar di setiap kategori mendapat peringkat “Hebat” 5, 20 berikutnya mendapat peringkat “Baik” 4, 59 berikutnya peringkat “Rata-rata” 3, 20 berikutnya peringkat “Buruk” 2, dan 10 terbawah peringkat “Sangat Buruk” 1. Peringkat Hebat dan Baik mewakili 25% sekolah teratas, Peringkat rata-rata mewakili sekolah menengah 50%, dan Peringkat Buruk dan Buruk mewakili 25% sekolah terbawah.

Dengan sistem ini, hasil terbaik jelas dihasilkan oleh Dennis Erickson, diikuti oleh Mark Dantonio dan kemudian Nick Saban.

Ketika Arizona State menandatangani Dennis Erickson sebagai pelatih kepalanya, Sun Devils memenangkan lotere. Erickson bisa dibilang di antara 5 pelatih sepak bola perguruan tinggi terbesar saat ini di negara ini, dan dia memiliki rekor kinerja untuk mendukung pernyataan saya. Sebelum tiba di Arizona State, Erickson memiliki:

1) Memimpin Miami (FL) ke rekor 63-9 (persentase kemenangan 0,875) selama periode 6 tahun yang menghasilkan dua kejuaraan nasional pada tahun 1989 (11-1) dan 1991 (12-0). Erickson mencatat 32 kemenangan kandang langsung, bagian dari rekor kemenangan kandang terlama dalam sejarah sepak bola perguruan tinggi saat Miami menang 58 langsung dari 1985 hingga 1994.

2) Direkayasa salah satu perubahan terbesar dalam sejarah sepak bola perguruan tinggi di Oregon State, membawa tim yang tidak memiliki musim kemenangan dalam 28 tahun ke rekor 7-5 tahun pertamanya, dan 11-1 menandai tahun kedua, mengalahkan Notre Dame 41-9 di Fiesta Bowl dan mengakhiri tahun di peringkat No. 4 di Jajak Pendapat AP. Dia dinobatkan sebagai Pac 10 Coach of the Year, dan Sporting News National Coach of the Year.

3) Mewarisi tim Negara Bagian Washington yang menyedihkan dan berusia 9-3 tahun kedua, mengecewakan peringkat teratas UCLA dan mengalahkan Houston 24-22 di Aloha Bowl pada tahun 1988. Kemenangan mangkuk adalah yang pertama untuk Negara Bagian Washington dalam 57 tahun. Dia dinobatkan sebagai Pac 10 Coach of the Year.

4) Mewarisi program Idaho yang sulit dan langsung mengubahnya menjadi 4 musim kemenangan berturut-turut dengan rekor 32-15 dan dua penampilan playoff Divisi IAA.

Leave a Reply

Your email address will not be published.