Mitos Spekulasi Wall Street

Semangat Judi.

Rupanya kebanyakan orang menikmati judi, dan memanjakan diri mereka setidaknya sekali-sekali dan dalam batasan. Bagi mereka yang mau mengambil risiko dolar atau lebih pada suatu waktu, dan yang suka permainan yang rumit, pasar saham sangat ideal untuk berjudi atau, karena lebih sopan disebut, berspekulasi atau berdagang. Dalam sebagian besar bentuk perjudian, pilihan pemain untuk tindakan yang mungkin sedikit. Tetapi stok dalam spekulan dapat memilih di antara banyak perusahaan lain, dan pemain lain tidak terlihat, tidak dikenal, dan tidak bernomor; Juga, semua orang bebas untuk masuk atau meninggalkan permainan sesuai keinginannya. Apakah spekulan seumur hidup menarik, atau biayanya 50% dari uang awal?

Wall Street, secara fisik dan harfiah jalan bengkok, sempit, dan gelap di Pulau Manhattan yang lebih rendah, adalah pusat utama Amerika untuk operasi keuangan. Di Bursa Efek New York, sering disebut Dewan Besar, “yang paling menonjol dari pasar POKER IDN saham. Hampir di Bursa Saham Amerika.” Berhubungan dengan kepemilikan bisnis besar di Amerika Serikat, tidak peduli bagaimana atau di mana aktivitas-aktivitas itu benar-benar terjadi, maka siapa pun yang membeli atau menjual saham dalam sebuah perusahaan melakukan bisnis di Wall Street.

Setiap kota di Amerika Serikat mengandung setidaknya satu orang yang disebut pialang saham atau dealer investasi atau agen keamanan. Pialang dan dealer bervariasi dalam ukuran, mulai dari pakaian satu orang hingga kemitraan dan perusahaan dengan kantor pusat besar dan banyak kota. Meskipun perusahaan-perusahaan ini independen, mereka disatukan secara nasional sebagai anggota bursa dan asosiasi saham; dan untuk memegang keanggotaan mereka, agensi harus mematuhi aturan tertentu.

Untuk membeli saham, seorang pria memberi perintah kepada salah satu broker atau dealer ini melalui telepon atau secara elektronik melalui internet dan membayar jadwal harga standar. Ketika dia menjual saham, ini memerlukan biaya lain, kecuali untuk beberapa perusahaan yang menebus saham yang mereka keluarkan.

Spekulan Diutamakan.

Semakin sering seorang pelanggan membeli dan menjual, semakin banyak biaya yang ia bayarkan. Pialang atau dealer tidak mampu membeli sejumlah besar pembeli yang memiliki stok dalam jumlah besar, kecuali untuk beberapa tahun. Jadi broker atau dealer cenderung memilih spekulan aktif sebagai pelanggan; Bursa saham menangani transaksi dengan cara yang dirancang terutama untuk menyenangkan para spekulan, dengan penekanan ekstrim pada kecepatan.

Spekulan bertujuan untuk membeli saham yang akan segera naik harganya, sehingga ia kemudian dapat menjual dengan untung. Atau jika dia mengharapkan harga saham turun, dia “menjual pendek,” sebuah alat yang memungkinkan dia membeli dan menjual saham. Either way, dia membutuhkan perkiraan atau tip tentang bagaimana harga saham akan bergerak. Broker menawarkan layanan gratis kepada pelanggan mereka. Atau seorang spekulan dapat berlangganan satu atau lebih layanan penasihat yang sering mengeluarkan perkiraan, biasanya setiap minggu.

Pakaian yang membuat tawaran bisnis menawarkan saran tentang peluang yang lebih baik untuk menjual ramalannya kepada pelanggan yang terus memantau pasar dan sering bertindak. Jadi, sementara satu penasihat mungkin berbeda secara tajam dengan yang lain tentang apa yang akan terjadi dan saham mana yang terbaik untuk dibeli atau dijual, bertindak sebagai penasihat untuk efek bekerja sama dalam membangkitkan spekulan. Sebagian besar iklan dikeluarkan oleh layanan penasihat dan broker yang cenderung melakukan sedikit perjudian.

Apakah judi saham membayar?

Tentu saja, sebagian besar spekulan terkadang menebak dengan benar, dan dalam periode waktu tertentu, tingkat rata-rata harga saham, kemungkinannya lebih tinggi daripada biaya kemampuan spekulan untuk menjual sahamnya. Tapi apa buktinya bahwa beberapa metode berspekulasi telah bekerja dengan baik, rata-rata, selama periode waktu tertentu? Tampaknya tidak ada penjudi berpengalaman yang memiliki catatan jangka panjang yang memadai, setidaknya dia tidak peduli untuk menerbitkan.

Wall Street berisi banyak broker dan penasihat lainnya, yang cukup makmur, yang merekomendasikan spekulasi, implikasinya adalah bahwa mereka dapat menunjukkan kepada klien cara berjudi.

Tetapi seorang amatir yang berhati-hati membutuhkan dua pertanyaan untuk dijawab:

(1) Apakah kekayaan penasihat berasal dari spekulasi keahliannya sendiri, atau dari sumber lain; Dan yang paling penting, apakah itu hasil dari keahliannya membayar klien-klien kaya-bayaran besar-cepat?

(2) Jika penasihat benar-benar berhasil dalam berspekulasi, apakah ia tahu bagaimana melakukannya, dan dapatkah ia menjelaskan dengan cukup baik sehingga kliennya mendapatkan hasil jangka panjang yang baik?
Saya pribadi berpikir spekulasi saham lebih merupakan mitos.

Leave a Reply

Your email address will not be published.