Mengucapkan Selamat Tinggal kepada Stardust Hotel di Las Vegas

Keberuntungan tidak selalu ada di pihak saya ketika saya mengunjungi Las Vegas, Nevada. Perjalanan terakhir ini. Soalnya, tahun ini saya kebetulan berada di Sin City pada hari-hari terakhir Resor dan Kasino Stardust Legendaris.

Ketika saya tiba untuk tugas enam hari pada akhir Oktober 2006, hal terakhir yang ada di pikiran saya adalah mengunjungi Stardust. Saya berada di kota untuk festival Situs BandarQQ Online musik Vegoose dan jadwal saya dipenuhi dengan musik live siang dan malam. Di waktu senggang saya, saya berencana untuk pulih di tepi kolam renang, bermain di meja di Tropicana, meluangkan waktu untuk melakukan perjalanan ke Stage Deli dan mungkin menikmati steak di Palm Restaurant.

Namun ketika saya mendengar berita tentang kematian kasino legendaris ini, saya tahu saya harus minum sekali lagi dan memasang taruhan terakhir sebelum pintunya ditutup 1 November 2006. Sementara saya tidak ada atau hidup ketika Stardust membuka pintunya pada 2 Juli , 1958, di sanalah saya memasang taruhan olahraga legal pertama saya.

Ketika saya kembali untuk kunjungan terakhir saya ke Race and Sports Book, kenangan mengunyah hot dog deli murah, minum draft beer dari cangkir plastik bening, dan menonton March Madness di berbagai layar membanjiri otak saya. Namun pada hari ini tidak akan ada kartu parlay atau taruhan garis uang karena jalur olahraga dan pacuan kuda digantikan oleh lampu neon yang bersinar dengan pesan sederhana yang bertuliskan “Terima kasih.”

Anda tahu bahwa tempat seperti itulah Stardust Resort and Casino. Tidak seperti kasino yang lebih baru dan lebih mewah yang menjulang di Las Vegas Boulevard, kasino ini seperti teman lama bagi para pelanggannya. Itu tidak hanya memberi pemain minuman atau minuman gratis saat sarapan. Kasino ini dan karyawannya mengenal para pengunjungnya dan dengan kehangatan senyuman seorang teman lama selalu membuat mereka merasa di rumah dan benar-benar menghargai perlindungan mereka.

Berjalan di sekitar kasino untuk terakhir kalinya, kekerabatan ini tidak salah lagi. Duka yang tulus tergantung di udara. Penjudi di meja blackjack tidak terlalu khawatir tentang penggandaan karena mereka tentang pekerjaan dan gaji berikutnya dari dealer mereka. Pelayan koktail tersenyum dan memeluk pelanggan lama yang berterima kasih kepada mereka atas kemurahan hati bertahun-tahun. Bahkan bos pit yang biasanya berwajah batu pun mengobrol dengan orang-orang yang pernah mereka tonton dengan mata curiga, waspada terhadap permainan curang.

Pada akhirnya, saya mengambil gambar di mana dulu kamera tidak akan pernah diizinkan. Saya mengambil buku korek api Stardust untuk disimpan selama bertahun-tahun yang akan datang. Saat aku berjalan keluar pintu untuk terakhir kalinya, aku mengucapkan “Terima kasih” ku sendiri kepada Stardust. Dan saya berpikir sendiri bagaimana tempat yang dibangun hanya dengan sepuluh juta dolar ini pasti membayarkan setidaknya kenangan senilai seratus juta dolar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.