Tujuan menonton film

Tujuan menonton film adalah untuk mengalami roller coaster emosional. Film horor bertujuan untuk memancing rasa takut. Emosi tersier yang ditargetkan film horor meliputi panik, teror, teror, ketakutan, syok, malu, panik, dan panik. Kualitas film horor itu subjektif. Artikel ini akan mengeksplorasi film-film horor teratas, yang paling mungkin membangkitkan rasa takut.

LK21 online

Psiko (1960)

Awalnya novel Robert Bloch, kemudian diadaptasi ke layar oleh Joseph Stefano. Ini adalah film slasher klasik yang mengejutkan Amerika dan mengatur nada untuk film horor di masa depan. Kami melihat seorang pembunuh berantai berpakaian seret untuk meniru Ibu; kita melihat seorang pahlawan wanita cantik, yang secara mengejutkan meninggal hanya sepertiga dari perjalanannya; kita juga melihat adegan toilet berdarah yang lebih mengganggu penonton yang lebih tua, yang kurang terbiasa dengan toilet di layar film. Psiko lebih dari ini. Ini adalah eksplorasi kegilaan dan tempat di mana, Tuhan melarang, siapa pun mungkin pernah melakukan perjalanan.

Malam Orang Mati yang Hidup (1968).

Sebuah kelompok harus berpegang pada sebuah rumah pertanian untuk melawan kemajuan lapar dari tentara zombie yang mendekat. Film ini dibuat oleh George A Romero (penulis) dan masih merupakan film horor klasik. Ini menyeramkan? Kesederhanaan itu semua, menurut saya, yang membuatnya begitu menakutkan. Kami berada di rumah pertanian yang sepi, dikelilingi oleh mayat hidup, dan tidak memiliki penjelasan mengapa orang mati bangkit. Yang hidup terobsesi dengan memakan zombie, sedangkan zombie terobsesi pada satu hal: memakan makhluk hidup. Bahkan stok film terlihat sederhana: hitam dan putih berbintik. Kamera kadang-kadang bisa menyentak dan terdengar berderak dan kita bisa melihat zombie mati otak membedah dan mengunyah satu sama lain. Kami memiliki kesan yang berbeda bahwa pembuatan film dokumenter adalah mungkin. Kesederhanaan bisa menakutkan.

Pengantin Frankenstein (1935).

Ini adalah film yang membuktikan sekuel tidak harus kalah dengan aslinya. Boris Karloff kembali dalam peran yang membuat namanya, The Monster. James Whale, yang kembali menyutradarai mahakarya jahat lainnya, juga mengulangi peran ikonik itu. Tema mendasar dari kedua film Frankenstein adalah bahwa manusia tidak boleh memerankan Tuhan untuk konsekuensi yang mengerikan. Memang, bahkan The Monster tahu keberadaannya adalah kekejian. Apa yang membuat Bride lebih menarik daripada Frankenstein. Whale dan Karloff memanfaatkan pengalaman mereka sendiri dari aslinya untuk meningkatkan kinerja masing-masing.

Halloween (1978)

Halloween menunjukkan seorang pembunuh gila yang melarikan diri dari rumah sakit jiwa untuk kembali ke rumah dan membunuh para remaja di kampung halamannya. Film dibuka dengan menampilkan adegan melalui mata Michael, seorang anak muda yang membunuh adiknya dengan pisau. Ini mengatur suasana hati untuk sisanya. Contoh lain dari kesederhanaan dalam horor, film ini dengan mudah menjadikannya salah satu film horor paling menakutkan yang pernah dibuat. Michael seperti hiu Jaws, pembunuh sederhana namun efektif. Hal yang paling mengerikan tentang Michael adalah kemampuannya yang seperti dewa untuk hidup, tetapi Anda tidak dapat membunuhnya!

Pengusir setan (1973).

Deskripsi terbaik dari Exorcist? Ini mengejutkan. Dua pendeta menyelamatkan seorang gadis kecil yang telah dirasuki oleh entitas jahat. Film ini memberikan kesan kepada penonton bahwa apa yang mereka lihat adalah benar. Penonton yakin bahwa Iblis dan hantu-hantunya memang ada. Ini adalah tabu yang benar-benar mengejutkan. Seorang imam yang lemah, seorang imam alkoholik, dan penggunaan penistaan ‚Äč‚Äčagama yang berlebihan. Seorang gadis muda yang buang air kecil mengutuk, menghujat, dan memohon pendeta untuk memuaskan secara seksual. Anda merasa tidak nyaman setelah Exorcist. Itu membuat Anda lebih percaya pada iblis, makhluk yang tidak dapat diukur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *